Tanpa Ampun, Presiden Gambia Bakal Gorok Leher Gay yang Datang Ke Negaranya -->

Iklan Semua Halaman

Tanpa Ampun, Presiden Gambia Bakal Gorok Leher Gay yang Datang Ke Negaranya

Admin
Sabtu, 18 Januari 2020

Asianmuslim.com - Perkembangan penyimpangan seksual kian hari kian mengkhawatirkan. Selain menjadi misi dunia untuk menghancurkan peradaban manusia juga dukungan berbagai elemen yang begitu kuat. Generasi muda adalah sasaran utamanya.

Tidak ada kata lain kecuali harus dicegah dan dihentikan penyebarannya. Mulai dari keluarga kita dan sekarang juga.

Adalah Presiden Gambia Yahya Jammeh, yang dengan tegas mengancam para penyuka sesama jenis, khususnya yang berjenis kelamin laki-laki untuk tidak datang ke negaranya. Pasalnya, dia mengatakan akan menggorok leher para homo itu jika mereka berani menginjakkan kaki di sana.

"Jika Anda melakukan hal tak terpuji itu di Gambia, saya akan menggorok leher Anda. Jika Anda seorang lelaki dan ingin menikahi lelaki lainnya di negara ini, kami akan menangkap Anda, dan tidak seorangpun akan melihat Anda lagi," ungkapnya dalam pidato seperti yang dikutip dari Vice News.

Jammeh yang berusia 49 tahun ini memang terkenal lantang menyuarakan anti-gay di negaranya.

Dalam pidatonya dia menambahkan, tidak ada 'orang putih' yang akan menyelamatkan mereka apabila melanggar peraturan di negaranya.

"Tak ada seorang berkulit putih yang dapat melakukan apapun jika hal itu terjadi," lanjut dia seperti dilansir dari surat kabar Daily Mail, Jumat (15/5).

Orang kulit putih yang dituju adalah warga Uni Eropa dan Amerika. Mereka memotong bantuan ke negara kecil tersebut pada Desember tahun lalu sebesar Rp 205 miliar.

Rakyat Gambia hampir 90 persen beragama Islam, dan negara ini masih dapat bertahan karena bantuan dari negara-negara di Timur Tengah.

Sebelumnya, para homoseksual yang ketahuan melakukan pernikahan atau melakukan hubungan di Gambia akan dikenakan hukuman penjara selama 14 tahun. Namun, pada akhir November tahun lalu, presiden yang berkuasa di Gambia sejak berusia 29 tahun ini mulai mengkampanyekan anti-gay di negaranya dengan memberikan hukuman mati bagi para penyuka sesama jenis.

Source: merdeka.com
Baca Juga