Benarkah Corona Berakhir Bulan Mei?

Iklan Semua Halaman

Benarkah Corona Berakhir Bulan Mei?

Admin
Rabu, 15 April 2020

Oleh : Abdul Wahid Al-Faizin

Asianmuslim.com - Akhir-akhir ini banyak sekali muncul ramalan-ramalan terkait berakhirnya virus CORONA mulai dalam bentuk video sampai postingan. Bahkan ada salah satu ramalan yang mendasarkan ramalannya pada hadits berikut

حَدَّثَنَا عَفَّانُ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ حَدَّثَنَا عِسْلُ بْنُ سُفْيَانَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ أَبِي رَبَاحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَعَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا طَلَعَ النَّجْمُ صَبَاحًا قَطُّ وَتَقُومُ عَاهَةٌ إِلَّا رُفِعَتْ عَنْهُمْ أَوْ خَفَّتْ

Telah menceritakan kepada kami ['Affan] telah menceritakan kepada kami [Wuhaib] berkata; telah menceritakan kepada kami ['Isl bin Sufyan] dari ['Atho` bin Abi Rabbah] dari [Abu Hurairah] dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, beliau bersabda: "Tidaklah bintang muncul dipagi hari sedang penyakit (hama) bertebaran kecuali akan diangkat dari mereka atau disirnahkan." . (HR. Ahmad no. 8678)

Dalam Musnad Abu Hanifah ditegaskan bahwa maksud dari bintang tersebut adalah bintang Tsurayya

إِذَا طَلَعَتِ الثُّرَيَّا غُدْوَةً ارْتَفَعَتِ الْعَاهَةُ عَنْ كُلِّ بَلَدٍ
[أبو نعيم الأصبهاني، مسند أبي حنيفة رواية أبي نعيم، صفحة ١٣٧]

“Apabila terbit bintang Tsurayya, (pasti) terangkatlah penyakit dari setiap negeri.”

Berdasarkan kedua hadits tersebut ada salah seorang yang kemudian meramalkan bahwa virus CORONA akan hilang di bulan Mei. Karena kemunculan bintang Tsurayya tersebut adalah pada bulan Mei? Sekilas seakan-akan ramalan ini memiliki pijakannya secara ilmiah. Namun apakah benar demikian?

Kalau kita analisa kedua hadits tersebut di kitab-kitab hadits, maka kita akan menemukan bahwa ulama' hadits memasukkan hadits tersebut dan yang sama dengannya dalam kitab jual beli atau كتاب البيوع terutama dalam bab jual beli buah-buahan sebelum tampak bagus atau بيع الثمار قبل بدو صلاحها bukan dalam bab wabah Tha'un. Hal ini bisa kita lihat di antaranya

Imam Syafi'i dalam Musnadnya dalam كتاب البيوع dengan redaksi

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ بَيْعِ الثِّمَارِ حَتَّى تَذْهَبَ الْعَاهَةُ. قَالَ عُثْمَانُ: " فَقُلْتُ لِعَبْدِ اللَّهِ: مَتَى ذَاكَ؟ فَقَالَ: طُلُوعُ الثُّرَيَّا " [الشافعي، مسند الشافعي، صفحة ١٤٣]

Imam Malik dalam kitab Muwaththa'nya dalam باب النهي عن بيع الثمار حتى يبدو صلاحها dengan redaksi

لَا يَبِيعُ ثِمَارَهُ حَتَّى تَطْلُعَ الثُّرَيَّا» قَالَ مَالِكٌ:  وَذَلِكَ أَنَّ وَقْتَهُ مَعْرُوفٌ عِنْدَ النَّاسِ، وَرُبَّمَا دَخَلَتْهُ الْعَاهَةُ، فَقَطَعَتْ ثَمَرَتَهُ، قَبْلَ أَنْ يَأْتِيَ ذَلِكَ الْوَقْتُ [مالك بن أنس، موطأ مالك ت عبد الباقي، ٦١٩/٢]

Imam Abu Hanifah dalam Musnadnya riwayat الحصفكي dalam كتاب البيوع dengan redaksi

عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: «إِذَا طَلَعَ النَّجْمُ رُفِعَتِ الْعَاهَاتُ» [أبو حنيفة النعمان، مسند أبي حنيفة رواية الحصكفي، _]

Imam al-Baghawi dalam Syarah al-Sunnah dalam باب النهي عن بيع الثمار حتى يبدو صلاحها dengan redaksi

مَا طَلَعَ النَّجْمُ قَطُّ وَفِي الأَرْضِ مِنَ الْعَاهَةِ شَيْءٌ إِلا رُفِعَ
[البغوي ، أبو محمد، شرح السنة للبغوي، ٩٨/٨]

Berdasarkan hal tersebut العاهة dalam hadits tersebut adalah wabah, penyakit, atau hama yang menyerang tumbuhan. Bukan wabah penyakit yang menyerang manusia . Hal ini juga ditegaskan oleh para pensyarah hadits diantaranya

Imam Al-Munawi ketika menjelaskan hadits yang diriwayatkan imam Ahmad yang dijadikan ramalan berakhirnya Corona menjelaskan.

أراد بهذا الخبر أرض الحجاز لأن الحصاد يقع بها في أيار وتدرك الثمار وتأمن من العاهة فالمراد عاهة الثمار خاصة [المناوي، فيض القدير، ٤٥٤/٥]

"Yang dimaksud dengan hilangnya penyakit  tersebut adalah di daerah Hijaz karena di sana musim panen  adalah bulan Mei dan buah bisa didapatkan dan selamat dari penyakit (hama). Jadi yang dimaksud العاهة dalam hadits tersebut adalah penyakit yang khusus menimpa buah atau hama"

Selain Al-Munawi, Ibn Hajar juga menjelaskan hal yang sama beliau menyampaikan

والعاهة الْعَيْبُ وَالْآفَةُ وَالْمُرَادُ بِهَا هُنَا مَا يُصِيبُ الثَّمَرَ [ابن حجر العسقلاني، فتح الباري لابن حجر، ٣٩٥/٤]

"Yang dimaksud dari العاهة di sini adalah cacat dan penyakit yang menimpa tanaman"

Berdasarkan penjelasan di atas menurut saya kurang tepat hadits riwayat imam Ahmad tersebut dijadikan ramalan untuk berakhirnya virus CORONA. Meski kita juga tetap berharap semoga wabah ini segera berakhir secepat mungkin terlebih sebelum masuk bulan Ramadhan. Wallohu a'lam bish showsb.
Baca Juga