Intelijen Israel Akui Curi Masker Wajah dan Pasokan Medis Lain untuk Tangani COVID-19

Iklan Semua Halaman

Intelijen Israel Akui Curi Masker Wajah dan Pasokan Medis Lain untuk Tangani COVID-19

Admin
Rabu, 15 April 2020

Asianmuslim.com - Badan mata-mata Israel Mossad telah mengakui melakukan pencurian untuk mendapatkan masker wajah dan pasokan medis lainnya setelah pandemi virus Cina mematikan Corona baru.

Seorang pejabat Mossad membuat pengungkapan tersebut selama wawancara dengan media Israel.

Badan intelijen Israel itu telah dan akan menggunakan segala cara untuk mendapatkan peralatan yang diperlukan selama pandemi, menurut Ilana Dayan, pembawa acara "Fakta" Channel 12.

Mossad saat ini terlibat dalam upaya pengadaan pasokan mulai dari masker wajah hingga ventilator mekanik yang diperlukan untuk menjaga beberapa pasien Covid-19 tetap hidup.

Ketika ditanya apakah upaya itu termasuk pencurian, kepala divisi teknologi agen intelijen, yang diidentifikasi oleh "Fakta" hanya sebagai H., menegaskan: "Kami mencuri, tetapi hanya sedikit."

"Warga Israel tidak akan kekurangan," katanya menurut Haaretz. "Di dunia pada umumnya akan ada kekurangan besar. Orang-orang sekarat karena kekurangan peralatan. Di Israel orang tidak akan mengalami."

H. tidak merinci lebih lanjut tentang metode apa yang digunakan Mossad untuk mendapatkan peralatan medis.

Sejumlah negara di seluruh dunia telah memblokir ekspor masker wajah dan pasokan medis lainnya untuk menjaga stok mereka sendiri ketika mereka berhadapan muka dengan virus yang sangat menular tersebut.

Peran Mossad dalam menghadapi krisis coronavirus terungkap bulan lalu ketika direktur agensi tersebut, Yossi Cohen, mengkarantina dirinya setelah melakukan kontak dekat dengan Menteri Kesehatan Israel Yaakov Litzman, yang telah dites positif menggunakan Covid-19.

Pada awal Maret, badan tersebut membentuk pusat komando dan kontrol untuk menangani pengadaan dan distribusi pasokan bekerja sama dengan Kementerian Pertahanan dan divisi intelijen militer, New York Times melaporkan.

Enam pejabat saat ini atau mantan pejabat yang mengetahui operasi kontra-virus Corona Mossad mengatakan kepada NYT bahwa pihaknya "menggunakan kontak internasional" untuk mencegah kemungkinan kekurangan peralatan dan mencegah sistem kesehatan Israel dari kewalahan.

Badan intelijen itu telah mampu mendapatkan pasokan dan peralatan yang tidak dapat dilakukan oleh Kementerian Kesehatan Israel sendiri, keenam orang itu mengatakan dengan syarat anonim.

Media Arab sebelumnya melaporkan bahwa Mossad telah terlibat dalam pengadaan ribuan uji virus korona dari negara-negara di mana Israel tidak memiliki hubungan diplomatik.

Selain membawa 1,5 juta masker bedah, puluhan ribu masker N-95 dan persediaan lainnya, Mossad telah memperoleh teknologi dan keahlian dari luar Israel yang akan digunakan untuk meningkatkan pengujian virus Corona dan meningkatkan produksi ventilator dan masker wajah produksi lokal. , kata seorang pejabat tinggi.

Upaya badan intelijen itu lebih mudah di negara-negara dengan penguasa otoriter, kata pejabat senior lainnya. Agen-agen intelijen di negara-negara tersebut umumnya memiliki ikatan yang kuat dengan para pemimpin, dan pada gilirannya agen-agen tersebut terkadang memiliki hubungan yang sudah ada dengan Mossad.

Dalam beberapa kasus, kepala Mossad Yossi Cohen bahkan berbicara langsung dengan politisi yang berkuasa, pejabat itu menambahkan.

Israel telah melaporkan lebih dari 11.000 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi, termasuk 117 kematian. (TNA)
Baca Juga